Gaya Hidup Wisata

Snapshot di SMB

Beberapa hari yang lalu saya mau coba ke Timezone SMB. Iya, Summarecon Mall Bekasi. Yang terkenal elit. Yang di jual mahal-mahal. Bukan, bukan mahal-mahal. Saya nya aja yang nggak punya duit buat beli. Hehe

Kebiasaan saya, kalau ke mall nggak pernah memperhatikan lokasi-lokasi yang di lewati. Nggak engeh. Nggak mau inget lokasinya. Asal ikut aja sama orang yang ngajak.

Sebelumnya saya udah pernah ke Timezone SMB, sama teman-teman SMK saya. Tapi, saya ngikut-ngikut doang. Akibatnya, ketika kemarin mau kesana lagi. Lupa. Bukan lupa. Emang nggak tau itu lantai berapa Timezonenya.

Akhirnya usaha cari tahu di Google dan teman. Ternyata, Timezone SMB ada di lantai 2 deket “Ace“.

Oke akhirnya nemu juga. Sebelum main di Timezone, pemain harus punya kartu dulu guys. Kartu timezone beli dulu di kasir. Untuk membeli kartu timezone harus membayar Rp100.000,- ketika kita sudah bayar dengan nominal segitu, pemain akan dapet kartu + saldo di dalamnya Rp103.000,- lumayan di lebihin Rp3.000,- kartu bakalan jadi milik kita. Kartu ini namanya powercard, tenang aja kartu ini berlaku di seluruh Timezone dengan sistem powercard. Kartu ini dapat di isi ulang. Nilai saldo bakalan hilang secara otomatis kalau kalian nggak ada transaksi selama 12 bulan, maksudnya transaksi ini adalah bermain di mesin, isi ulang, dan penukaran E-ticket. Kalau isi Rp120.000,- kalian akan dapet saldo Rp150.000,- sedangkan kalau mengisi Rp150.000,- kalian akan dapet saldo Rp200.000,- gitu. Trus kalau isi cuma Rp100.000,- yaudah atuh kalian cuma dapet saldo Rp103.000,- hehehe

Powercard nya kaya gini guys,

Tujuan saya ke timezone sebenernya bukan untuk mainan, tapi tujuannya mau snapshot biar kayak orang-orang.

Snapshot apaan?

Mirip kayak photo box gitu.

Kalau ramai, antri nya bukan main guys cuma buat photo doang.

Buat yang belum tau, kayak gini nih box untuk photo nya.

Box photo nya memang kecil, kalau cuma 2 orang sih muat. Tapi kalau lebih dari 2 orang. Yaaaaa…. empet-empetan.

Mesin photo nya rada lemot dan untuk photo itu ada waktunya. Jadi nggak bisa lama-lama untuk berulang-ulang photo. Ngantri coy. Soalnya biasanya kalau cwe, cuma nyetak satu lembar photo aja diulang-ulang nya lama banget.

Grid photo ada banyak pilihan. Tapi yang sering pada pakai yang grid 4 gitu. Untuk satu kali cetak saldo akan berkurang Rp28.000,-

Ada juga yang snapshot versi besar. Jadi hasil cetakannya seperti lembaran HVS legal. Lebar banget. Harganya juga beda guys, kalau nggak salah Rp48.000,-

Kalau yang Rp28.000,- itu lebar kertas photonya kira-kira ukuran 1/4 dari kertas A4. Ohiya, jangan khawatir kalau muka kita kusam, ada efek filter yang akan menjadi solusi. hehehehe

Hasilnya kaya gini guys:

Selamat mencoba guys~~~

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *